Berhenti Merokok: Cara Mengatasi Sindrom Putus Asa

  • Share

Sindrom penarikan selama proses berhenti merokok berlangsung sekitar 15 menit.

Seperti yang sudah kita ketahui, bagi banyak orang September adalah bulan perubahan, bulan kesembilan dalam setahun menjadi garis hidup perubahan yang ingin kita adopsi dengan segala cara. Berhenti merokok, berlatih di gym, adalah salah satu pilihan yang paling sering dilakukan. Keduanya membutuhkan pola pikir yang hebat, tetapi perokok pasti dapat memastikan bahwa berhenti merokok membutuhkan kemauan yang lebih besar.

Berhenti merokok biasanya merupakan proses yang sulit, karena ketergantungan nikotin sangat kuat, baik secara kimiawi maupun psikologis. Mengatasi kedua hal tersebut dapat membuat perubahan kebiasaan ini sedikit lebih tertahankan. Inilah metode yang dikembangkan oleh Dr. Ana Neves, kepala unit Pengobatan Gaya Hidup di Clínica FEMM, dengan pasien yang datang ke klinik untuk menghilangkan tembakau dari kehidupan mereka .

Ketika Anda telah mengatasi penghalang itu, Anda hanya perlu mempertahankannya dari waktu ke waktu. Pakar FEMM membagikan tips berikut:

  • Sediakan permen atau permen karet rendah kalori : mengunyah mengurangi keinginan untuk merokok.
  • Pilih makanan dengan rasa yang kuat dan pedas (kayu manis, jahe…).
  • Minum air yang sangat dingin : menurut berbagai penelitian, bantuan yang sangat baik untuk mengatasi penarikan adalah dengan meminum segelas air yang sangat dingin.
  • Jangan bernegosiasi : sebatang rokok sudah cukup untuk memicu efek kimia dan psikologis dari kecanduan.
  • Jangan mengganti rokok dengan permen , karena ini dapat menyebabkan penambahan berat badan dan kecemasan yang lebih besar.
Baca juga :  Cara Cepat Memutihkan Wajah Secara Alami Dalam 1 Hari

Psikolog ngel Castillo, penulis buku ‘Kamu akhirnya akan berhenti merokok’, punya cara agar proses berhenti merokok tidak rumit. Untuk melakukan ini, dan pertama-tama, perokok harus memahami mengapa kebiasaannya diciptakan dan mengapa kebiasaan itu dipertahankan. Kemudian, “kami menghilangkan ketakutan antisipatif bahwa setiap perokok harus menghadapi saat-saat penderitaan tertentu” tanpa rokok. «Parameter perilaku yang sangat sederhana ditetapkan dimana sama sekali berbeda dari yang biasa kita gunakan. Anda harus tahu penyebab utama kegagalan untuk menghindarinya”, kata pakar tersebut. Dalam metodenya, sindrom penarikan dan bagaimana menanganinya dipertanyakan dan “kami menemukan mengapa merokok adalah kebiasaan asosiatif dan bagaimana memisahkannya.”

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.